My baby

Kata Dokter anakku kurang zat besi

Dang!

Iya Dokter bilang Jolene kurang zat besi.

Jadi ceritanya rabu malam minggu lalu, aku sama Jolene jalan2 ke mall, yay udah pake car seat dong, jadi mama udah gampang beredar haha. Ke mall mau ketemuan sama ortu aku yang pas lagi datang ke Surabaya. Waktu ketemuan itu emang udah jam 5an, agak kesorean, tapi udah janji, ya udahlah, begitu Jolene bangun bobo siang, langsung siap2 cus ke mall. 

Nah waktu nyampe mall, ketemuan makan first love cake yg enak itu, hahahihi, fota foto, terus aku pas gendong Jolene kok bagian punggung atasnya hangat, aku bilang ke mamaku, katanya ah gapapa mungkin habis nyusu jadi badannya hangat. Ya udah kan ya, soalnya bagian lain ga panas. Lanjut makan malam, Jolene juga aku kasih makan yang udah aku bawa dr rumah, minta tolong dipanasin sama mbak di restoran (puji Tuhan ya, resto2 pada baik), makannya masih lahap. Abis makan udah jam 8an, langsung cus pulang, takut kelamaan ntar dimarahin bapaknya hahaha. 

Nyampe rumah, lap badan Jolene, pakein baju bobo, nggak lama bapaknya pulang. Main bentar, kata suami kok lemes ya. Aku blg kan uda jam bobo. Trus dipegang dahinya.. panas! Langsung kena tatapan tajam suami dengan artian kira2 begini: sapa suruh keluyuran terus?!

Maaf ya pak suami, aku khilaf.

Trus aku pegang2 badannya, iya lo anget, dahinya, kepalanya, tangannya, kakinya juga anget. Diukur pake termometer 37,6 derajat. Duh mama macam apa aku ini. 

Abis itu kita cuma punya stok obat turun panas dr DSA kita yang dulu pernah kasi pas Jolene panas umur 5 bulan. Kita telpon ke apotik tenpat kita beli obatnya, dan tanya apa masih boleh diminum obatnya. Katanya boleh, asalkan tidak ada perubahan tekstur/warna. Ya udah kita langsung kasih. Obatnya racikan gitu. Abis itu ya udah Jolene nyusu terus bobo. Aku pikir masih aman lah, asal bisa bobo enak.

Besok paginya kita kebangun gara2 Jolene bangun sekitar jam 6 pagi, kita ukur lagi panasnya jadi 38 derajat! Langsung panik, telpon DSA langganan biasanya, yang angkat telpon katanya masih tidur. Duhhh ya iyalah ya, dokter juga manusia, Yun. 

Abis itu telpon RKZ nanya dokter anak apa ada yang pagi, trus disuruh ke poli anak jam 7 udah buka. Dan rata2 dokter jam 8 udah mulai praktek. Jadi cus lah berangkat ke poli anak RKZ. Jolene cuma aku ganti romper (tangan pendek, celana pendek)biar ga terlalu panas (anak panas ga boleh pake baju tebel2, baru baca di google, hahaha), mama papa cuma sikat gigi, ganti baju aja trus langsung brangkat.

Nyampe poli anak RKZ di Jalan Ciliwung jam 7an, trus nunggu dokter kita pilih aja yang prakteknya pagi. Namanya dr. Lucia, lupa nama lengkapnya siapa. Sebelum ke dokter kita timbang dulu berat badan Jolene. Pas ditimbang beratnya 7250 gram. Trus kata susternya jadi 7150 karena pake diapers. Lohhh kok dikit ya naiknya? Bulan lalu naik 600 gram, bulan ini cuma 150 gram. Sedih lah akuuuu T_T.

Lebih sedih lagi pas ketemu dokternya. 

Jadi sama bu dokter dilihat tenggorokan Jolene katanya merah banget, ada kemungkinan panasnya gara2 mau batuk/pilek. Bisa juga hanya panas biasa. Diresepin obat panas sama vitamin aja buat preventif batuk/pilek. Katanya dalam 2 hari semisal masi panas atau beneran batuk/pilek harus datang lagi. 

Kita udah mau pulang nih, tiba2 bu dokter bilang, Jolene ini udah 9 bulan, berat badannya kurang ya. 

Dang! 

Trus aku jawab dong, sebagai mama2 yg selalu ke posyandu, dan punya buku grafik berat badan bayi versi WHO (atau apalah), "iya beratnya kurang, tapi kan masih masuk range cukup, bukan kurang". Trus dijawab dong ama bu dokternya: "lha masak ibu mau tiap bulan berat badannya mepet2 trus? Saya resepin vitamin zat besi aja, ibu full ASI ya, kelihatannya kurang zat besi anak ibu". 

Dang! 

Trus aku jawab dong, kalo aku udah baca2 dan tau anak full ASI perlu tambahan zat besi, makanya sejak MPASI udah kasih makanan daging2an, dll yg banyak zat besinya. Bu dokter jawab lagi, katanya kurang.

"Saya pikir cukup dok, itu yang saya baca", dijawab gini dong "makanya bu, jangan baca tulisan mama2 blogger, baca website resmi IDAI (ikatan dokter anak indonesia)". Padahal aku ga bilang lo bacanya dari sumber siapa. Ya sudahlah karna aku masih syok, jadi iyain aja. 

Pertanyaan selanjutnya adalah minum vitamin zat besi ini trus bisa bikin gemuk? Jawaban nggak. 

Loh?!

Katanya vitamin zat besi tambahan ini diharapkan memperbaiki metabolisme tubuh bayi, jadi kalo metabolismenya baik, otomatis semua vitamin terserap dg baik, jadi bisa menambah berat badan. Gitulah intinya kira2. Agak2 ga inget the exact words.  

Aku kutip dari web IDAI (iya aku langsung baca2 di web IDAI sesuai rekomendasi bu dokter) di link ini:

Fungsi zat besi yang paling penting adalah dalam perkembangan system saraf yaitu diperlukan dalam proses mielinisasi, neurotransmitter, dendritogenesis dan metabolisme saraf. Kekurangan zat besi sangat mempengaruhi fungsi kognitif, tingkah laku dan pertumbuhan seorang bayi.

Aku pikir masuk akal juga ya. Jolene udah aku susuin melulu, secara kita kan di rumah aja terus, keluar pas weekend doang, jadi ya kalo di rumah banyak nyusuin nya, dan makannya Jolene juga pinter banget, lha kok beratnya segitu2 aja. Mungkin emang kurang zat besi. Mungkin. 

Setelah liat2an sama suami, gimana nihhh, akirnya kita putusin beli aja udah vitamin zat besinya. Petunjuknya baru boleh minum setelah sembuh sakit panasnya. 

Dua hari setelah minum obat panas, akirnya panasnya turun, dengan drama tidur malam hari yang super rewel, makan biasanya 15-20 mnt jadi sejam, omagah! Tiba2, hari 3 udah sehat. Hari ke 4….. pilek anaknya, hacing2 dan keluar ingus, astaga emang ya kamu nakkk. Mau pilek aja, pake panas segala (emang gitu kali, Yun. Aku baca di google juga pada blg gitu, anak mau sakit itu, tubuhnya berusahan ngelawan dulu, nah ngelawan itu dengan panas. Kurang lebih gitu ya. Detail lebih baik baca google, hahaha). 

Pileknya Jolene ga parah banget, bobo malem masi nyenyak, makan juga masih oke, jadi kita ga balik dokter itu lagi. Kita cuma kasi obat batuk/pilek racikan yg dulu dikasi dr DSA langganan kita. Per hari ini udah enakan jauh, udah ga hacing2 dan ga ada ingus, cuma masih bunyi dikit kalo nafas pas bobo. Obat sudah ga aku minumin lagi, treat pake ASI sama kasih sayang aja, hahaah.

Hopefully besok udah bener2 sembuh, soalnya daku ga sabar mau minum vitamin zat besi itu. Nanti akan ku review ya. Btw kok lupa nanya dokternya berapa lama diminum sampe efeknya kelihatan. 

Hmm.. 

We'll see.

Please Tuhan, jaga anakku supaya sehat selalu, semisal sakit pun, please cepat sembuhin, please makannya tetap lahap, dan please bobonya tetap enak. 

Amin.

Update 25/07/17:

Ketemu kartu nama dokternya! Nama lengkap dr. Lucia Pudyastuti R, SpA. Semisal mau ke tempat praktek yang di rumah bisa langsung whatsapp aja. Sekian πŸ™‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s