My baby

Pengen anakmu gimana besar nanti?

Pertanyaan ini berseliweran mulu di kepala sejak punya Jolene. Kita sebagai orang tua kan dipercayai Tuhan buat merawat dan mendidik anak kita. Nah jadi bener2 apa yang kita ajarin di dalam lingkungan paling inti, yaitu rumah dan orang tuanya, it matters the most untuk pembentukan karakter Jolene di kemudian hari. 

Udah jelas ya, anak itu cerminan orang tuanya, anak itu peniru unggul, jadi bener2 deh hati2 sekarang kalo mau ngapa2in. Salah satu contohnya gini. Kadang kalo di jalan, suami suka caci maki si pengguna jalan lain yang ngawur, terus aku suka ingetin lebih sabar ya pa, jangan gitu, ntar anakmu lihat, denger, terus dia juga ikutin dong. Ikut jadi pemarah di jalan, yang menurut aku percuma, woles aja lah, rugi marah2 sama orang yang ngawur di jalan, abis marah terus apa? Jalanan juga tetep macet. Itu aja sih. #mamacintadamai ceritanya. Haha.

Suka kepikiran juga misalnya nih ya, anak kita mau kita suruh foto terus dianya nggak mau, kita ortu gimana dong? Ya sudahlah ya aja, atau mau marah/kasih reward biar mau foto? 

Serba salah lo, kalo anak kita jadi penurut, takutnya ntar gedean gampang dibully. Amit2 deh, jaman nanti km gede please nggak ada bulliers ya nak, aminn! Kalo anak kita ga suka nurut ntar dibilang kurang ajar dll. Gimana dong? 

Aku sendiri tipe orang yang gampang puas, ga terlalu total orangnya. Contoh paling gampang gini, pas sekolah dulu belajar ya belajar, ga pake les ini itu, dapat 7-8 udah puas, ranking 10 besar oke lah. Terus kalo bikin tugas, seadanya aja, pokoknya selesai besok kumpul. Nah nanti Jolene aku nggak mau dia kayak aku. Aku maunya dia total. Kerjain apapun harus sungguh2, jangan setengah2 kayak mamanya yang kurang usaha. Sekarang ribet dong, lah buah ga jatuh hauh dari pohonnya kok. (Kalo papanya… dulu sekolah mah asal lulus aja juga, hahaha)

Terus kalo udah terlalu banyak belajar terus jadi nerd, terus ga sosialisasi gimana? Sebaliknya, kalo banyak banget temennya, main mulu, terus nggak belajar gimana? Duh! 

Terus malem ini tiba2 teringat, minta hikmat sama Tuhan, Yun. That’s it. Karna ga main2 punya anak, bener2 kudu minta hikmat sama Tuhan. Minta hikmat biar setiap hari bangun pagi jadi orang yang lebih baik dari hari kemarin. Minta hikmat agar kata2 yang dikeluarkan dan perbuatan2 yang dilakukan adalah yang baik. 

Dan konklusi dari pertanyaan ‘pengen anakmu gimana besar nanti?’ adalah:

Pengen Jolene dekat sama Tuhan.

Kalo dekat Tuhan udah pasti dilindungi (no orang2 jahat please) dan hopefully dengan dekat Tuhan, Tuhan sendiri yang akan berikan hikmat untuk mengembangkan talentanya, apapun itu mama papa pasti support.

Amin. 

Advertisements

One thought on “Pengen anakmu gimana besar nanti?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s