My baby

Cerita lahiran

Sebelum lupa, aku harus nulis di sini cerita lahiran si baby.

Jadi bulan Oktober 2015 merid dan bulan Januari 2016 aku hamil. Puji Tuhan banget si baby sepanjang kehamilan sama sekali nggak rewel. Aku nggak ada morning sickness, cuma migrain aja sesekali, tapi nggak ganggu banget, nggak ada ngidam juga. Aku rasa si baby pengertian karena mamanya kerja ya (thank you sayang).

Obgyn dari awal kita pilih dr Chandra Thaytty, dokternya pinter tapi jarang ngomong hehehe. Sejak bulan ke 7-8 si dokter udah nanya mau lahir normal atau c sect. Kalo mau normal harus jaga makan, nggak boleh banyak karbo sama manis2. #okesip dok, kebetulan aku hamil juga nggak yang begidasan makannya hahaha. Total berat badan sampai lahiran cuma 10an kilo. 

Menurut hitungan dokter si baby lahir tanggal 16 Sept 2016 tapi ternyata si baby maunya maju jadi tanggal 8 Sept 2016.

Ceritanya hari Minggu 4 Sept subuh jam 2 aku ngrasa sakit perut, kayak ketarik gitu, trus hilang. Gitu terus selama 1 jam an. Si suami panik telpon mamanya, katanya itu kontraksi dan disuruh ke RS saat itu juga. Ikutan panik lah aku, tapi asli aku ngantuk banget jadi aku bilang ke suami besok pagi aja.

5 Sept pagi dengan pakai baju kantor kita berangkat ke RKZ, RS pilihan kita. Rencananya mau ngecek aja, karena pas pagi bangun sakit perutnya udah ilang, trus mau langsung ngantor (pegawe teladan ehemm!). Aku sempet telpon mama aku katanya nggak usah dulu ke RS, tapi karena mertua udah suruh ya udah kita manut. 

Pas di RS dicek ternyata udah bukaan 1 (jreng!). Perutku ditempelin alat perekam kontraksi dan katanya udah lumayan sering, langsung si suster lapor dokter dan hari itu juga kita disuruh nginap. 

Abis rekam kontraksi aku langsung dikasi obat pencahar, obat murus2 itu lo. Duh apa ya istilah bagusnya. Pokoknya biar perut bersih. Konon katanya pas lahiran biar ‘kotoran’ kita nggak ikutan keluar, sorry it sounds so gross hehehe. Gila itu obatnya ampuh banget, nggak sampe semenit udah lari ke toilet. Mulesnya ampunnnn. Ada kali 20menitan di toilet. 

Sempet kepikiran kontraksiku nggak sakit gimana banget, kok aneh udah dikasi obat pencahar. Akhirnya diem aja di kasur, main hp. Si suami pulang rumah ambil baju2 dan perlengkapan baby. Siangan si suster bilang boleh istirahat di kamar. 

Trus di kamar sampe semalaman cuma bukaan 1 terus. Pas itu perutku nggak kerasa sakit lagi sih, cuma pengen nangis rasanya, abis ngecek bukaan itu sakit loo. Huhuhu. Aku sempet call mama aku katanya mending pulang aja.

Besok paginya dr. Chandra ke kamar bersama 1 suster trus nunjukin grafik kontraksiku kemarin. Dan katanya kontraksi makin melemah. Kita disarankan pulang, tapi misal mau di RS juga boleh. Without second thought ya kita pilih pulang dan bobo di rumah dengan nyaman.

Tgl 7 sept pagi suami kerja, aku mulai hijrah ke rumah mama. Trus mulai kerasa kontraksi di perut. Tapi aku inget pesan mama, katanya kalo masi bisa ketawa2 itu bukan kontraksi #okesip. Makin siang ke sore kontraksi mulai sakit banget, dari tiap 30 menit sampai tiap 10 menit. Bener2 pas kontraksi itu aku cuma bisa diem doang. Sore jam 17:30 aku telpon suami, update kabarku, eh terus tiba2 kerasa ada yg byorrr di bawah situ. Uh oh. Did my water just broke? 

Tutup telpon langsung siap2 ke RS (aku sempet mandi, tapi ngga keramas T_T). Papa mama yang anterin, ntar ketemuan ama suami di RS. Sepanjang jalan kontraksi mulai per 5 menit, masa ampun sakitnyaaaa. 

Sampai di RKZ jam 19:30 pas ketemu suami di depan, udah nggak bisa jalan, jadi aku dibawa ke ruang bersalin pake kursi roda. Sama bapak petugas di depan ditanyain “Mau melahirkan kan ya bu?” “Ya menurut nganaaa?”

Aku di ruang bersalin langsung digantiin baju RS. Beberapa suster berdatangan. Terus dicek bukaan, dan puji Tuhan udah bukaan 5. Kan rugi aku kalo masih bukaan 1-2 secara sakitnya uda sepanjang hari. Oh ya ternyata yg byor tadi itu air ketuban tapi cuma bocor dikit gitu, jadi air ketuban masih ada, puji Tuhan lahiran normal masih sesuai rencana.

Makin malem sakitnya makin menjadi. Apalagi pas bukaan 9-10. Sakitnya sampe ga bisa ngomong apa2. Suami nemenin sepanjang lahiran dan aku cuma bisa pegang tangannya aja.

Pas bukaan udah genap suster mulai ajarin cara ngeden. Katanya gini, kalo pas ngeden aku teriak atau kalo aku mukanya masih cantik, itu artinya ngedennya salah. Hahaha. Trus dia bilang juga kalo aku ngedennya belum bener dia nggak akan telpon obgyn aku. #okesip sus, tapi sakitnya ini loooohhh.

Tiap kontraksi latihan ngeden begitu terus sampai nggak liat jam tiba2 obgynku datenggggg. Dengan 2 push langsung si baby keluar. Puji Tuhan Yesus. Rasanya? Kayak ada bola2 keluar hahaha. Lega banget pokoknya. Sakit itu akhirnya berakhirrrr. 

Anyway salut banget sama suster2 di RKZ mereka bener2 kasi arahan yang baik buat melahirkan normal. Kalo udah dikasih ijin nyetir lagi aku pengen balik di RKZ buat say thank you ke para susternya.

Lanjut pas abis keluarin baby, tiba2 si obgyn neken2 perut aku. Sakit banget. Teriak dong aku. Mamaaaaa apa lagi iniiii??!! Ternyata keluarin plasenta. Duh Tuhan emang gini banget yaaa. Abis plasenta keluar baru obgyn mulai kasi bius di area bawah situ buat dijahit. Yang ini malah nggak sakit menurut aku. 

Setelah itu aku disuruh nunggu babynya dibersihkan, aku juga dilap2 ama salah satu suster. Suami liatin bayi terus istirahat di kamar. Sekitar 1 jam si baby dibawa ke aku buat disusui. Rasanya lega banget liat si baby, masih nggak percaya baby ini asalnya dari dalam perut aku. 


Let me introduce our baby girl:

Jolene Abigail Lively. 

8 September 2016.

3,2 kg and 51cm.

How great is our God :”)

Sekian cerita lahiran, akan ku update terus cerita lain2nya. Semoga bisa nulis, biar nggak lupa di kemudian hari. 

Tuhan Yesus baik.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s